Penertiban Pol-PP di shopping center bikin PD Pasar Manado ungkap hal ini

MANADO – Penertiban Pedagang Kaki Lima (PKL) yang dilakukan Satuan Polisi Pamong Praja (SatPol-PP) Kota Manado, di area shopping center Rabu (17/07/2019) kemarin, menimbulkan pro dan kontra.

Bahkan aksi tersebut menuai protes dari para PKL serta petugas dari Perusahan Daerah (PD) Pasar Kota Manado. Pasalnya, area shopping center merupakan wewenang PD Pasar Manado, sehingga perusahaan tersebutlah yang berhak melakukan penertiban di areal itu.

Protes dilakukan karena SatPol-PP telah memasuki wilayah PD Pasar, dan melakukan penertiban tanpa koordinasi. Hanya saja dalam pemberitaan media menyebutkan bahwa Kasat Pol-PP Tetty Taramen menuturkan bahwa pihaknya telah melakukan koordinasi dengan Direksi PD Pasar.

“Saya telah melakukan koordinasi bersama Dirut Pasar di kantor mereka seminggu lalu, dan telah disepakati bersama untuk dilakukan penertiban,” ujar Tetty Taramen.

Dirut PD Pasar Kota Manado Stenly Suwuh saat dikonfirmasi membenarkan kalau Kasat Pol-PP telah melakukan koordinasi dengan dirinya. Hanya saja yang dikoordinasikan bukanlah penertiban PKL di shopping center, tapi yang dikoordinasikan adalah penertiban PKL yang berjualan di lokasi dilarang di Pasar Bersehati.

“Benar pihak Pol PP beberapa hari lalu berkoordinasi dengan PD Pasar untuk penertiban. Tetapi untuk penertiban untuk PKL yang berjualan di tempat umum di Pasar Bersehati, bukan di shopping centre,” ujar Stenly Suwuh, Kamis (18/07/2019) siang.

Dikatakannya, saat Pol-PP berkoordinasi di kantornya beberapa waktu lalu, Suwuh mengatakan bahwa dia memanggil pihak Badan Pengawas (Banwas) PD Pasar dan para Direksi PD Pasar untuk bicarakan bersama Pol-PP.

“Intinya waktu itu kami PD Pasar sepakat dan mendukung untuk dilakukannya penertiban. Tapi penertiban bagi PKL yang berjualan di badan jalan dan torotoar jalan di Pasar Bersehati,” tandas Stenly Suwuh.

Nah, untuk penertiban di area shoping center, lanjutnya, tidak dibicarakan saat koordinasi waktu itu.

“Intinya harus dikoordinasikan dulu, karena area shopping center itu adalah wewenang kami. Biar kami yang lakukan penertiban jika PKL melanggar aturan,” tegas Stenly Suwuh.

Mantan Dirut PDAM Kota Manado ini menambahkan, untuk kepentingan umum pihaknya mendukung apa yang akan dilakukan SatPol-P, sejauh itu berjalan dengan baik dan tidak keluar dari hasil koordinasi.

Direktur Operasional (Dirops) PD Pasar Manado Tommy Sumelung membenarkan bahwa yang dikoordinasikan SatPol-PP dengan PD Pasar adalah penertiban PKL yang berjualan di tempat umum di Pasar Bersehati, bukan PKL yang berjualan di area shopping center.(redaksi)

IKLAN Sukseskan Manado Fiesta 2020