IKLAN

Rupiah Lemah, Proyek Infrastruktur Waspada


proyek infrastrukturJAKARTA-Deputi Fiskal dan Moneter Kementerian Koordinator Perekonomian Bobby Hamzah Rufinus mengatakan impor tahun ini berpotensi meningkat karena adanya pembangunan infrastruktur dalam skala besar. Tahun ini, pemerintah menganggarkan Rp 290,3 triliun untuk pembangunan infrastruktur. Jumlah ini setara 20 persen dari anggaran belanja negara yang mencapai Rp 1.984,1 triliun. Untuk mengendalikan defisit transaksi berjalan dan neraca pembayaran tetap berada di kisaran yang aman, maka ekspor harus ditingkatkan.

Ia mengatakan ekspor berpotensi ditingkatkan dengan membaiknya ekonomi Amerika Serikat dan Asia. “Yang perlu dilakukan adalah mendorong diversifikasi komoditi ekspor sesuai permintaan pasar,” kata Bobby saat dihubungi, Sabtu, 28 Februari 2015. Selain itu, capital inflow juga perlu dijaga dengan menarik foreign direct investment, portofolio, dan pinjaman luar negeri. Hal ini diupayakan dengan memberi fasilitas insentif pajak tax holiday dan tax allowance untuk penanaman modal langsung dengan persyaratan tertentu.

Ekonom The Development Bank of Singapore Gundy Cahyadi mengatakan pembangunan infrastruktur yang ingin digenjot oleh pemerintag Joko Widodo harus mewaspadai pelemahan rupiah yang masih terus terjadi. Ia mengatakan pelemahan rupiah tak bisa dihindari karena penguatan dollar kepada seluruh mata uang. Beberapa negara bahkan sengaja melemahkan mata uang untuk memperkuat ekspornya. “Tapi jangan sampai pelemahan rupiah ini jadi boomerang untuk pertumbuhan ekonomi kita,” kata Gundy.

Pekan lalu, kurs rupiah merosot tajam 101 poin (0,79 persen) ke level 12.932 per dolar AS. Rupiah bergerak liar sejak awal perdagangan dan sempat menembus level terendah di angka 12.960 per dolar AS. Bank Indonesia bahkan mengimbau Indonesia harus siap dengan depresiasi rupiah. Sebab, nilai tukar dolar Amerika Serikat masih terus menguat dan ekonomi negara itu benar-benar tengah membaik dibanding negara lain.

Menurut Gundy, pelemahan rupiah akan membengkakkan pembayaran impor. Apalagi tahun ini belanja infrastruktur tengah dikebut oleh pemerintah Jokowi. Bank Indonesia, kata dia, bahkan mengoreksi defisit transaksi berjalan dari 2,5 ke 3-3,1 persen karena melihat banyaknya infrastruktur yang akan dibangun pada tahun ini. Meski begitu, ia melihat impor kali ini akan lebih berkualitas karena mendatangkan barang-barang modal yang akan menghasilkan produk.

Direktur Departemen Kebijakan Ekonomi Moneter Bank Indonesia Solikin M. Juhro mengatakan peningkatan impor dapat dipahami selama itu untuk keperluan produktif. “Dampaknya ke defisit transaksi berjalan bisa dipahami selama itu untuk infrastruktur dan membangun fundamental,” kata dia.

Ekonom dari Universitas Gadjah Mada Tony Prasetiantono membenarkan pelemahan rupiah akan menambahbeban impor. Namun hal ini akan bersifat sementara. Sehingga, pemerintah tak perlu mengerem pembangunan infrastrukturnya. “Toh belum tentu terserap juga, anggarannya sangat besar lho,” kata dia.

Tony memprediksi pelemahan rupiah tak akan menembus level 13.000 dan akan kembali ke level normal 12.700. Ia mengatakan Amerika Serikat tak akan membiarkan dollarnya terus menguat karena menurunkan daya saing produk-produk negara tersebut. “The Fed juga masih menunda untuk menaikkan suku bunga,” kata dia.

Melihat kondisi ini, ia mengatakan Bank Indonesia belum perlu mengubah BI rate. “Toh percuma, penguatan dollar disebabkan sentimen global yang tak bisa dicegah,” kata dia. Tony mengatakan, dana juga masih terus masuk ke Indonesia tercermin dari IHSG yang menguat ke 5.450.

Ia mengimbau Bank Indonesia dan pemerintah untuk tenang dan menjelaskan kondisi global kepada masyarakat. Ia optimistis pertumbuhan ekonomi akan tercapai setidaknya 5,5 persen. Defisit transaksi berjalan juga akan membaik dengan turunnya impor dan peningkatan ekspor. “Impor infrastruktur memang kana naik, tapi impor miyak turun drastis karena harga anjlok,” kata dia. (tempo)

IKLAN
loading...