Wagub Genjot PKB Hidup Sehat, Hati-hati Zona Nyaman

Wagub Sulut Steven Kandouw saat sambutan pada perayaan HUT PKB GMIM ke- 55 di Menara Alfa Omega Tomohon, Jumat (27/10/2017) (foto:Ist)

TOMOHON–Wakil Gubernur Sulawesi Utara (Sulut) Steven Kandouw mengatakan Pria Kaum Bapak (PKB) termasuk Gereja Masehi Injili di Minahasa (GMIM) untuk berhati-hati di tengah zona nyaman, memulai hidup sehat.

Menurut Kandouw, masih begitu banyak gereja di dunia yang termarginalkan ditengah kehidupan berbangsa maupun berjemaat.

“Seperti contoh suku kedren di Myanmar. 6 juta umat Kristen hidup dalam kemah dan tenda, bahkan termarginalkan dalam kehidupan bernegara,”ujar Kandouw
pada perayaan HUT PKB GMIM ke 55 di Menara Alfa Omega Tomohon, Jumat (27/10/2017).

Dalam kesempatan ini, Kandouw juga menambahkan sebagai PKB GMIM, kita harus mampu menjaga stabilitas umat, karena terkadang Tuhan menguji ditengah kenyamanan.

“Kadang ujian datang ditengah zona nyaman kita, jadi harus terus waspada,”kata Kandouw.

Dalam sambutanya, Kandouw juga menyayangkan berbagai perhatian pemerintah bagi Gereja masih dipandang skeptis dan dicibir oleh segelintir oknum yang menuding bahwa pemerintah mengintervensi kegiatan Gereja.

“Sebagian kami adalah warga GMIM juga. Saya rasa tidak salah kalau Pak Gubernur dan saya, selaku anggota PKB GMIM merasa terpanggil untuk membantu kegiatan gereja,”terangnya.

Tak lupa Wagub mengingatkan PKB untuk mulai melakukan hidup sehat, mengingat data RS Kandou angka pasien cuci darah tahun 2017 meningkat sebesar 3000%, yang ada karena pola makan yang tidak sehat, bahkan mengkonsumsi minuman keras.

“PKB harus menjadi ujung tombak dalam memulai hidup sehat, atur pola makan, kong brenti jo bagate,”tegas Kandouw.

Senada dengan itu, Ketua Sinode GMIM H.W.B Sumakul mengatakan PKB sebagai imam dalam rumah tangga harus menyehatkan keluarga dan warga gereja, “setuju dengan pak wagub, torang so musti mulai ator tu kesehatan dari sekarang,”ujar Sumakul.

Sumakul yang juga sebagai Khadim dalam ibadah syukur juga berpesan bahwa PKB hendaklah menjadi Garam dan Terang dunia di tengah kehidupan sehari hari.

Dalam perayaan HUT ke 55 kali ini, panitia juga menyemarakkan dengan bernagai lomba, diantaranya lomba Kolintang, lomba yel-yel panji Yosua, dan lainya.

Kegiatan ini juga turut dihadiri oleh Forkopimda Sulut, dan tokoh agama serta tokoh masyarakat.

(srikandi/hm)

 

IKLAN Sukseskan Manado Fiesta 2020