Merasa Tak Puas Atas Sikap PT MUP, Puluhan Warga Yang Menolak Reklamasi Pantai Karangria, Walkout dari Ruang Rapat DPRD Sulut

MANADO-Rapat Dengar Pendapat (RDP) lintas komisi kembali digelar, terkait rencana reklamasi pantai Karangria, Selasa (9/7/2024). Rapat yang dipimpin langsung oleh Jems Tuuk dan dihadiri dihadiri nelayan dan pihak investor yakni PT Manado Utara Perkasa (MUP).


Dalam RDP ini, Jems Tuuk yang pimpin rapat awalnya mempersilahkan kepada warga untuk menyampaikan alasan penolakan terhadap reklamasi.


Para nelayan maupun tokoh masyarakat karangria membeberkan soal potensi banjir, masalah tambatan perahu, mematikan perekonomian masyarakat, konflik sosial, .mata pencaharian bahkan soal biota laut yang terancam serta hal-hal lainnya  jika reklamasi dilanjutkan.


Rapat berlangsung alot. Sehingga puluhan perwakilan nelayan melakukan walkout karena merasa tidak puas atas Sikap PT MUP yang tidak menyerahkan dokumen Amdal ke DPRD Sulut.

Pihak DPRD Sulut awalnya meminta dokumen Amdal.
“Kami tetap meminta dokumen amdal, tenang saja, tidak akan kemana-mana dokumen ini,”ucap Jems Tuuk.
Namun pihak PT MUP mengatakan, sebaiknya DPRD meminta kepada instansi terkait yang mengeluarkan dokumen Amdal sebagai fungsi pengawasan lembaga DPRD.


Terkait bakal dilakukannya reklamasi pantai karangria, Jems Tuuk menyampaikan bahwa DPRD tetap berdiri ditengah-tengah agar mendapatkan solusi yang saling menguntungkan.


“Sayangnya, sebelum penjelasan dan jawaban dari pihak PT MUP, para nelayan keluar ruangan sehingga hearing mengalami deadlock,”ungkap Tuuk.


Lanjut Tuuk, dirinya akan menyampaikan laporan hasil hearing ke pimpinan dewan dan belum mengetahui apakah ada rekomendasi terbaru atau tidak.


“Apakah ada rekomendasi baru atau tetap pada rekomendasi lama, tunggu saja hasil konsultasi dengan pimpinan dewan,”sambungnya.


Sementara, PT MUP melalui direktur Martinus Salim mengaku enggan menanggapi penyampaian warga dan nelayan karena masalah teknis.


Anehnya, PT MUP menyatakan dengan tegas akan melanjutkan pembangunan tambatan perahu.
Diketahui sebelumnya, rekomendasi DPRD adalah menghentikan sementara aktivitas dilahan reklamasi. (mom)